Pertanyaan Lebaran Nodai Silaturahim?

Sapaan khas kerabat waktu idul fitri menurut anak muda indonesia : 

“Eh kamu kapan lulus?”
“Kapan nikah nih”
“Kenapa kok agak gemuk ya sekarang?” Dll

Pertanyaan pertanyaan diatas menodai silaturahim?

Ayo kita pikir lagi.

Akhir akhir ini entah mengapa banyak banget anak muda yang sensi kalo ditanyain hal hal diatas. Malah ada yang ngurutin kira kira pertanyaan apa aja yang bakal keluar dari saudara atau kerabat mereka di hari raya esok. Kemudian di bawahnya dibilang, “Tolong jangan nodai silaturahim dengan kalimat kalimat kayak gitu! Nyakitin hati tauga!”

Weey santai. Belum tentu juga kamu ditanyain, ya kan? Pede amat

Sadar atau pun tidak, hal diatas malah menujukkan kualitas silaturahim kamu sekian bulan sebelum ramadhan.

“Ditanyain kapan lulus, mereka aja yang gatau gue lagi mati matian skripsi!”
“Ditanyain kapan nikah, mereka aja yang gatau gue baru diputusin!”
“Ditanyain kenapa gemuk, iya iya gue tau emang gue gendut terus kenapa!!”
“Dibilang, nanti kalo berobat ke kamu aja ya gratis, enak aja! Gatau aja kalo biaya praktek sama obat mahal!”

Terus abis itu kamu cuma bisa ngedumel di belakang diiringi cemberut atau senyum palsu. Gaseru amat lebarannya.

Tanpa kamu sadari juga, kamu sendiri udah tau jawabannya. Kalo mereka emang gatau. Gatau keadaan kamu, gatau cerita kamu, gatau apa yang kamu alami. Makanya : kasih tau. Kasih tau baik baik.
“Insya Allah masih penelitian bukde, doakan ya”
“Insya Allah kalo udah ada jodohnya yaa pakde, ayodong jangan nanya aja, pakde yang cariin dong”
Seperti yang dibilang diatas, hal ini justru menujukkan kualitas silaturahim kamu.

Jangan jangan kamu ditanya begitu karena kamu sendiri gapernah kirim salam, jarang ikut berkunjung, jarang komunikasi satu sama lain, jarang saling mendoakan.

Jangan sampe, kalaupun mendoakan, yang di doain bukan, “ya Allah semoga bukde sehat, rezekinya lancar” tapi “ya Allah semoga nanti pas lebaran bukde ngga nanyain skripsi atau jodohku ya Allah. Amin”

Hahah

“Gak ada pertanyaan lain apa!” Ya gimana mau nanya orang mereka aja gak tau keadaan kamu gimana. Kamunya ga ngasih tau mereka juga.
Pernah gak kamu berpikir jangan jangan semua pertanyaan itu cuma basa basi. Saking kerabatmu lama sekali gak ketemu kamu, kangen kamu, lama gak tau kabarmu, pangling liat kamu, sampai lupa kamu kelas berapa, semester berapa, umur berapa. Dan jangan jangan, kamunya aja yang baper:(

Atau kalian termasuk klub anti grup whatsApp keluarga? Jangan ya, istighfar temen temen. Segimanapun itu isinya grup, mereka tetep keluarga kita. Jangan jangan kamu juga gapernah ikutan nimbrung, ikut ngobrol, nyapa nyapa, update kabar, tapi cuma ngedumel di belakang (lagi)

“Apaansi ini grup lawakannya garing banget”
“Apaansi ini grup isinya hoax semua”

Tapi pernahkah kamu ikut meluruskan apa yang ada disana, pernahkah kamu ikut memberi selamat, mengucap maaf, mendoakan.
“Yaelah, mesti ya? Males banget”
Tuh kan. Kamu udah tau kan masalahnya dimana. Masalahnya di diri kamu sendiri. Hayo. Kalo sering update kabar, saling sapa, kan pasti saudara2mu juga akan ngerti kamu tuh lagi kenapa. Kenapa skripsimu belum kelar. Kenapa belum menikah, dan sebagainya. Gak harus sambil berkunjung juga bisa kan pake handphone? Jadi gaada alasan lagi. Kalo kamu gapunya handphone, gapunya kontak, ya doakan lah. Doa itu bentuk komunikasi terbaik karena kita libatkan Allah bersamanya.

Bawa santai ajalah, lebaran kan waktunya berangkulan, waktunya berbagi hangat, bukan waktunya gengsi gengsian sama sepupu sambil pamer gadget dan make up. Kenapa pertanyaan pertanyaan itu justru gak kamu jadiin motivasi aja? Ya kan? Lebih manfaat.

Atau malah jangan jangan, kalo gak ditanya begitu, kamu gak ngomong apa apa? Terus kamu pas ketemu cuma salim, senyum senyum, makan kue, main hp. Selfie ala lebaran. Wes. Muleh.

Jadikan momen lebaran kamu, betul betul momen yang sakral, yang hangat, yang berbahagia.

Terus, pertanyaan pertanyaan besok masih akan menodai silaturahim, atau hatimu yang belum bersih dari noda noda itu?

Afina Afifah

​Capek : Pelajaran dari Ayah (1)

“Kamu gak perlu umumin ke orang-orang kalo kamu capek capek sedikit. Kecuali kamu capek karena ngerjain tugas yang bukan tanggung jawab kamu, itupun bukan harus dikeluhkan, bukan harus di umumin, tapi harus dicari solusinya. Jangan pernah minta dikasianin”

“Dan mintalah bantuan, hanya ketika kamu benar benar butuh, jangan manja”
Kata ayah suatu hari. 
Ayah seorang pekerja keras. Jam kerja nya dari pagi hingga sore, kemudian pulang ke rumah dan pasti tidak lama kemudian maghrib. Setelah bersih bersih, kami akan liat ayah sedikit berlari ke masjid untuk ngimam shalat. Kemudian pulang, tilawah sebentar, makan, lalu setelah isya pergi untuk mengisi kajian, mengajar, dan lain lain. Hingga pulang nyaris tengah malam. Dan itu dilakukan hampir setiap hari. Aku tau karena selalu aku yang membukakan pintu.
Apa ayah tidak lelah? 
Aku baru wudhu subuh ketika ayah sudah pulang dari masjid, kemudian siap siap, bawa koper dan berangkat ke shelter damri menuju bandara untuk tugas keluar kota. Sepulang dari sana, malamnya tetap berkegiatan seperti biasanya. Ditambah sabtu harus mengisi pengajian ibu ibu, dan ahad harus mengurus binaan yatim. Sudah dikasih pilihan untuk mendelegasikan amanah itu ke orang lain, tapi ayah bilang, ayah anak yatim. Maka aku segera tau ayah tidak akan berhenti mengurus mereka sampai mati.
Apa ayah tidak lelah?
Belum lagi, anak anaknya. Mengantar adikku yang bungsu, bolak balik menengok 2 adikku lainnya di pesantren 2 pekan sekali. Belum lagi kalau mereka minta pulang, juga minta diantar lagi kesananya sebelum subuh. Mengurus keperluanku, mengantar ibu, semua itu dilakukan oleh ayah. Tapi ayah selalu berusaha meluangkan satu malamnya untuk membawa kami jalan-jalan, meski hanya sekedar makan di luar.
Apa ayah tidak lelah?
Mungkin alasan kenapa tiap aku menulis tentang ayah, aku tidak tahan untuk menangis, adalah karena, mungkin ayah gapernah ‘curhat’. Ayah gak pernah bilang, “Ayah capek”. Padahal aku tau, tidurnya yang pendek pasti lelap sekali karena letih. Tapi aku masih bisa melihat ayah shalat di akhir malam. Mungkin itu. Mungkin ayah merasa, cara yang tepat adalah mengadu sama Allah. Bukan ngeluh. Ngeluh di depan anak istrinya. Ngeluh di depan temen kantornya. Atau ngeluh di depan murid muridnya. Yang pada akhirnya, ‘ngadu’ di akhir malam itu menjadi energi untuk ayah di hari berikutnya. Dan terus begitu. 
Sampai aku pernah bilang, “Ah gak mau punya suami kayak ayah ah, sibuk muluu” 
Dan langsung disuruh istighfar sama ibu, katanya, “Ayah sibuk sibuk juga buat kebaikan. Naudzubillah kalo suami kamu sibuknya sibuk gak bener? gimana? Kalo nyantai tapi gak berpenghasilan? Kalo males?”
Aku langsung urung. Rasanya pengen narik kata kata tadi. 
Karir ayah juga tidak selalu mulus. Ayah pernah di fitnah, ayah pernah di benci, ayah pernah ditolak. Dari situ aku tau bahwa, mungkin, ayah bukan hanya lelah secara fisik, tapi juga secara batin. Tapi lagi lagi yang aku temui adalah ayah yang selalu kuat dan menguatkan. Ayah juga selalu punya pekerjaan sampingan selain ngantor : dagang. Usaha dagangnya sudah puluhan kali berganti, jadi reseller banyak produk. Barangnya selalu di ambil jam 3 pagi. Aku? pasti masih tidur. Pasti. Pasti. 
Ayah tau biaya sekolah kami gak murah. Ayah berusaha sekuat mungkin menempatkan kami di sekolah terbaik. Ayah tidak pernah main main dengan pendidikan anaknya. Yang padahal, kalau aku dan adik adikku di sekolahkan di tempat biasa, kami pasti punya rumah lebih besar, pasti nyicil mobil lebih cepat. Pasti ini, pasti itu. Tapi ayah tau dimana harus menginvestasikan rezekinya.
Lalu aku apa?

Yang kebanyakan tugas sedikit minta stop? Yang kebanyakan amanah sedikit langsung alesan? Yang capek sedikit padahal belum sakit langsung bilang bilang ke orang? Biar dikasianin? Yang baru kerja sedikit udah sombong gila gilaan? 
Lalu aku apa?

Cuma bisa ngabisin uang ayah? Ngejaga IPK aja susah? Ibadahnya belang bentong dan masih ngeluh? Di sindir sedikit ngambek? Gampang baper? Atau sedikit sedikit left grup?
Aku pikir aku punya mental. Mungkin ternyata tidak.
“Bukan aktivis namanya kalo disuruh rapat sebentar masuk angin. Bukan aktivis namanya kalo bangun subuh aja kalah sama selimut. Terus dikasih suruh pegang acara ini itu ngeluh. Temen gak enak sedikit ngadu. Mana yang katanya aktivis” 
Lalu aku bilang “idih, apaan aku bukan aktivis kali yah”
“Kamu ikut organisasi kan di kampus? Kamu berkegiatan kan? Aktivis itu bukan sama dengan pendemo, aktivis itu bukan yang ceramah pake mic. Tapi ketika kamu memutuskan untuk berkembang, kamu aktivis. Karena gaada sesuatu pasif yang berkembang” 
Terus anaknya yang lembek ini cuma diem aja.
Aduh susah ya ngetik sambil nangis wkwk
Tapi satu hal, dari semua keteguhan ayah, kegigihan ayah, ayah paling tidak mau dan tidak tahan di peluk anak anaknya, karena : ayah pasti nangis. Tangis yang, aku bisa lihat dengan jelas, ada harapan dan rasa syukur.
Di balik tangguhnya ayah, ada hati yang begitu lembut. 
Lalu aku apa?

Afina Af

Fikom Unpad 2014

(Tulisan ini telah di posting sebelumnya pada linimasa Line saya, 11 April 2017)

Hikmah

 

Ngga ini bukan ceramah

Kemarin abis maghrib, pulang wawancara, gue mampir ke toko perabotan. Beli palu. Gue inget, gue punya rak bumbu (sejenis rak peralatan mandi yang warna putih) yang belum dipasang pasang sampe sekarang. Gue geregetan pengen masang dia di tembok, soalnya menuh menuhin meja. Sebetulnya dikasih paku sepaket sama rak nya. Tapi, paku nya paku bor. Sedangkan gue gapunya mesin bor kan (yaiyalah). Mau minjem palu punya aa kosan tapi punya dia ilang. Daripada lama kan yaudah mendingan beli sendiri.

Read More »

Bacaan yang tidak menginspirasi

Pernah gak ketika kita sampai lelah mencari tau apa yang seharusnya atau sebaiknya kita gak tau. Tapi dicari terus, gak berhenti berhenti yang mana semakin dapat petunjuk justru semakin bikin sesak. Semakin jauh justru semakin banyak menginjak duri. Terus batin sendiri bilang, “buat apa sih.. buat apa”

Lalu kita berhenti sebentar, nyalahin diri sendiri. Pengen nangis gabisa, ga dikeluarin juga bahaya.Read More »

Mendadak Juri

Suatu malam, ada yang nge Line gue begini :

“Assalamualaikum, perkenalkan saya Mawar dari Fakultas X, saya dapat kontak teteh dari Teh Ning, Fikom. Insya Allah tanggal 20 November ini kami akan mengadakan lomba antar SD di Jatinangor, kira-kira teteh bersediakah jadi juri lomba cerdas cermat?”

Wuah. Apanih.

Minggu sebelumnya, memang pernah ada broadcast di salah satu grup Line, kira-kira ada yang bisa ga jadi juri untuk beberapa mata lomba. Ada fakultas yang mau ngadain islamic festival buat anak SD. Berarti kalo islamic festival, LCC nya LCC keislaman juga dong? Pikir gue. Hmm. Pernah sih, dulu. Jadi juri LCC SD, tapi dalam rangka Social Week, bukan MTQ Week haha. Kalo topik keislaman kan lebih berat dari sisi tanggung jawab, materi, sama pemahaman (jielah) Udah gitu banyak istilah, banyak hukum, banyak versi, banyak manhaj, banyak asdfghjkl!@#$%^&*

Hmm kayaknya engga deh, takut banyak salah. Akhirnya gue bales lah pesan itu,

“Waalaikum salam. Insya Allah”

JAHAHA SI NEKAD

Well, gue mengiyakan. Ambil dulu aja deh, tawarannya. “Takut ga lewat 2 kali” kalo kata orang tua.

Abis itu narahubungnya basa-basi di chat. Karena gue pernah beberapa kali (re : keseringan) jadi humas, setiap menghubungi GS atau manajerial, gue selalu merasa, “okay, im the servant here” karena secara ga langsung lu harus mengakomodir keperluan si GS,  dan ngomong sama mereka harus alus-alus-nurut kaya ngomong sama gebetan. Gue jadi penasaran ada di posisi sebaliknya, gue bales lah chat terakhir si narahubung dengan kalimat angkuh, “Ok. Saya tunggu TOR, Juknis dan paket soalnya segera”, dan dibalas dengan kalimat “Oke teh. Siap. Saya akan segera kirim. Kalau ada kebutuhan lain sampaikan aja ya teh

Waw. Haha maaf ya teteh humas, kamu jadi eksperimen aku yang sok penting ini

Ok skip

Sampai beberapa hari kemudian, pesanan gue belum dikirim juga. TOR, Juknis, dan si paket soal. Gue hubungi lagi dan gue bilang, “karena saya harus review dulu”. Itu adalah kalimat pengganti dari maenya-aing-kudu-ka-SD-nginjeum-muku-agama-barudakna. Maap maap hehe. Iya tapi serius, gue bener-bener dateng ke beberapa SD tapi sayangnya ga dapet pinjeman buku teks dari perpustakaannya. Akhirnya, paket soal pun dikirim, H-2. Sayangnya di 2 hari terakhir padat kegiatan, jadi bisa screening soal dan jawabannya itu sore H-1. Dan ternyata, oh men. Soal dan jawabannya masih banyak yang rancu. Akhirnya gue baca scanning berapa kali sambil megang buku seadanya dimana-mana. Beruntungnya, panitianya bikin multiple chat antara juri-narahubung-dan pembuat soal. Ga untungnya, technical meeting yang gue minta ternyata batal, dan gue gamang tanpa TOR dan Juknis. Sedangkan ini acara tinggal besok. Dan  dari pihak panitianya pun ga sanggup buat ngebahas malam itu juga. Sedangkan pertanyaan-pertanyaan gue dijawab dengan “semua terserah juri ajaa” hm.. jadi gue tuhannya disini…

Dari fikom ada 4 orang yang jadi juri buat acara ini. Gue dan akang-akang humas di LCC, ada mawapres yang jadi juri pildacil, dan si Emir, junior gue yang jadi juri adzan. Beberapa hari sebelumnya, gue nanya sama si Emir. Dia ini SuHu dalam bidang per-LCC-an hh

“Mir, gimana caranya ngejuri LCC”
“Ah elah. Sosoan pake nanya lagi lu”
“Berat. Anak SD nih”
“Yaelah. Apalagi anak SD lu pasti udah jago lah”
“Masalahnya ini balita balita vik*ng mir, keras”
“wkwkwk si anjir”

Oke tiada solusi yang membantu. Selain hal di atas, yang gue khawatirkan adalah,

  1. Nanti yang dateng ke tempat lomba kan ga cuma muridnya, pasti sama guru agamanya juga dong. Nah, kalau misalnya sampe ada protes dari guru agamanya, atau dari orang tuanya  tentang jawaban dari pertanyaan yang dikasih, Itu gimana? Sedangkan panitia sama jurinya belum ngebahas soalnya satu-satu. Jadi gaada border yang jelas buat kesepakatan kami tentang areal materinya. Kalo sampe itu guru agama ngeluarin ayat buat argumentasi, waduh, punten Kang saya belum hafal Qur’an da DDC aja can keneh wawuh…..
  2. Kalau sampai hal itu berujung debat, dan panitia bilang “semua terserah juri” terus jurinya tewas di tempat ditimpukin massa………..
  3. Karena gaada petunjuk teknisnya, jadi gaada rule yang mengatur siapa sajakah yang punya hak menyampaikan interupsi dalam 1 kali babak, siapa sajakah yang boleh berada di ruangan, adakah panitia yang menertibkan, dimanakah posisi peserta-juri-penonton, dan bahkan sistem penilaian itu gue baru tau 10 menit sebelum masuk ruangan. Masalahnya gue ga pinter ngitung, dari semua bab matematika gue cuma ngerti bab Peluang sampe gue dibilang tukang judi
  4. Kalo tiba-tiba supporternya ricuh terus bakar ban sambil bawa bawa bendera Slank gmn *abaikan*

Keesokan harinya, gue bangun dengan kurang semangat. Alhamdulillahnya diminta hadir lebih awal buat ngebahas soal dulu. Tapi gue masih ragu, berangkat-engga-berangkat-engga, eh si Emir nge Line “udah disono belom teh” yaelah. Allah negurnya gini banget. “Iye iye ini berangkat sekarang”

Sampe di tempat acara, wuih rame anak-anak. Gue langsung di briefing dan ngebahas soalnya satu-satu. Dan sampailah kita masuk ke medan perang. Jeng jeng jeng jeng!

Ibarat artis gue dikawal melewati kerumunan menuju venue, menerobos barisan orang tua murid dan guru-guru. Agak ribet karena gue pake dress crepe yang menjuntai. Tadinya ribet milih baju *padahal gapunya baju* dan berniat pake kaos biasa. Tapi fairy-odd-parents ngebisikin “ini acara formal dan penting, lu harus jadi muslimah kayak bidadari” oke. Klarifikasi ya kayanya gaada bidadari yang kaya gue gini

Gue duduk dengan jumawa di kursi juri. Tugas gue gampang, menjawab “Tepat” ketika jawaban peserta benar, dan menjawab “Kurang Tepat” ketika jawaban peserta melenceng. Karena cari aman, gue minta panitia buat nutup ruangan kelasnya, gaboleh ada guru atau orang tua yang di ruangan karena kurang kondusif dan ada potensi pembocoran jawaban (padahal takut ditimpukin)

Gue perhatiin si peserta lomba ini niat-niat banget. Bajunya aja disamain, maksudnya, baju diluar seragam sekolah mereka. Ada yang pake selendang-selendang segala gitu haha mau kemane buu. Tapi cantikan dia tetep daripada gue. Yang harus gue akui adalah mereka literally lebih pinter daripada gue. Bayangin aja, pertanyaan macam panglima perang jaman Rasulullah SAW mereka hafal. Mereka tau siapa itu Usamah bin Zaid, Zaid bin Tsabit, siapa sahabat Rasul yang gelarnya Kaaramallahu Wajhah, Dzuurunurain, Mereka ngerti tajwiid, bisa ngelanjutin surat sekelas Al Alaq, ngerti pembagian zakat, hafal urutan turunnya wahyu, dan arti-arti asmaa-ul Husna.

Kayaknya waktu SD, gue baca surat Al Kafirun aja kebolak balik mulu ga kelar kelar ampe tangan gue dijepret

 Ada yang lucu, karena banyaknya peserta perempuan, yang laki laki ini ketara banget. Ada 3 jenis peserta laki-laki di LCC ini. Laki-laki jumawa, Laki-laki ala kadarnya, dan calon Laki-laki takut istri. Si anak lelaki jumawa ini, ganteng dia. Asli. Pinter lagi. Dia nih kalo jawab cepet banget. Terus pede. Lantang. Tiap abis dia jawab, yang nonton tuh bisa pada bilang “weeeess” terkesima. Kalo jawabannya bener, idungnya kembang kempis. Antara pengen nyengir sama jaga wibawa. Dia kayaknya macam cowok ganteng ketua kelas yang anak-anak ceweknya pada ngantri pengen jadi bendahara.

Kalo yang ala kadarnya, ya.. dia lelaki pintar yang pasrah, bener ngga bener pokoknya mah jawab weh.. kalo salah juga dia cuma mendengus. Kalo bener, ngga nyengir juga… di sekolah yang begini biasanya ranking 1, tapi yang lebih populer si ranking 2 hahaha. Ngga deng canda maaf ya anak solehkuu.

Nah yang ketiga. Calon lelaki takut istri hahaha asli ini anak pi-bully-eun banget! Doi jadi juru bicara di antara 2 perempuan. Sayangnya, dia badannya relatif kecil dibanding 2 temannya. Sayangnya lagi, wkwk dia serba salah jadi jubir. Kalo bener, pundaknya ditepok keras (tanda apresiasi), naah kalo salah ini, kadang di tempeleng, kadang langsung di omelin, kadang tangannya di gaplok,

“Salah goblog”
“Ulah dijawab aisia”
“Eleh masia anjir” kata temen-temen ceweknya. Dan dia pasrah saja wkwk

Ada juga kelompok yang mencuri perhatian gue sejak awal. Ada 1 kelompok dari SDIT . Ini kayaknya anaknya ambisius banget wkwk. Bahasa alusnya “kritis” kalo kata kang cecep. Dari awal nanya terus ke panitia,

“Kak, juru bicaranya boleh diganti gak? Maksudnya pas babak sekarang sama pas nanti final beda jubirnya?”  (langsung ke final aja)
“Kak, kalo babak semi-final soalnya kira-kira gimana?”

Dan lain lain. Sayangnya… dia nembus babak penyisihan juga engga..

Tapi gue suka semangatnya. Perempuan semua, tapi lantang dan berani banget. Kalo kelompok lain pas milih kode soal cuma “Kode a” “Kode b…” kalo mereka engga, jawabnya kompak,

“BISMILLAH  C !!”

Yang gabisa gue lupa, ada pertanyaan buat kelompok dia yang gabisa dia jawab. Kayaknya udah bingung. Terus dia ngacung, pas ditanya,
“Ya, apa jawabannya?”

Bukannya jawab soal, dia malah jawab,

“MAAF! APA SOALNYA BISA DIGANTI?!”

NGAHAHAHAHAHA. Asli pengen ketawa banget pas itu. Baru tau ada anak SD begini amat wkwkwkwkwwkwk. Lalu dengan senyum-senyum gue bilang, “maaf sayang pertanyaannya tidak bisa di ganti”

Puun ampun.

LCC ini ngingetin gue waktu kecil dulu. Sering banget guru ngaji di TPA ngadain kuis berkelompok, sejenis cerdas cermat gini. Gue yakin, saat itu gue termasuk yang sama ambis nya sama anak-anak yang barusan gue ceritain. Pengennya menang mulu. Karena si afina kecil ngerasa lebih pinter. Dan jahatnya, ketika yang menang bukan kelompok gue, gue berpikir, ah ini bu gurunya kasian aja sama kelompok si itu, kelompok dia kan gapernah menang.

Dan hari ini keadaannya berbalik 180 derajat. Gue berada di sudut yang sangat objektif buat menilai kognisi anak-anak lewat pertanyaan. Sebagai juri. Mereka yang juara adalah yang berhak juara, jadi waktu kecil, bukan guru ngaji gue yang salah. Dan gue baru sadar, oh, social thinking gue belum jalan pas gue kecil ya? atau ego nya yang kegedean? Yaampun jangan jangan sampai sekarang…

Ya gitulah kira-kira. Masih banyak sih sebenernya, tapi udah kepanjangan gini haha. Makasih temen temen panitia atas pengalamannya, jangan kapok kapok yaa jadiin aku juri. Makasih kang cecep dan jagoan jagoan BKI yang sama-sama jadi juri. Dan buat adek adekkuu aku suka semangat belajar kalian!

Eh kalo mau liat juaranya, intip ig nya @afinafl

Ikatan Pelajar Susahdimengerti

(Untuk teman teman sekolahku)

Mau cerita, dulu waktu SMA kelas 10, cita cita saya (masih) jadi dokter (mata). Sampe pernah waktu quiz biologi kelas 10, nomor terakhir pertanyaannya, “Tuliskan cita citamu!” Saya tulis ‘Dokter Mata’. Dan itu ditandatanganin sama kepala sekolah. Dan ketika kenaikan kelas, 

Saya memilih masuk IPS.

     Kelas IPS angkatan ini memang kelas yang spesial. Karena kami hanya memiliki 1 kelas IPS yang terdiri dari 8 akhwat dan 11 ikhwan.

Dari struktural pejabat, kita punya Mamah Neri, guru ekonomi yang betaah banget jadi wali kelas kita dua tahun sampe kita lulus meski sering cape batin:” . Kemudian ada uqon, perantau dari tanah borneo ini mampu menggulirkan pemerintahan ibnu sang atlet fitness dan menempati posisi sebagai ketua kelas. Uqon ini sabar dan sangat nrimo. Guru telat masuk, salah uqon. Kipas angin mati, galon hilang, sampe kecoa terbang pasti salah uqon juga. 

IPS itu bebas. Saking bebasnya gapernah ada yang bayar kas, meskipun bendaharanya Cahyadi, anak olimpiade ekonomi yang kalo ditanya sama guru, “Siapa yang belum ngerjain tugas?” dengan pedenya dia akan jawab, “Saya buu”, dan Jijah, nyonya kedis yang paling disegani satu smp ini skill matematikanya sangat diperhitungkan. 

IPS itu keren, karena kelas  ini jadi Juara Bertahan lomba hias kelas selama 3 tahun berturut turut! Setiap tahunnya selalu bertahan di posisi,

Ke 3

Haha. 

Gapernah move on dari juara ketiga. Ga naik, ga turun. Kerenkan. Maka berterimakasihlah pada divisi kreatif yang digawangi oleh Fatur, maestro dekor  yang hobi gambar kelinci sampe tembus sr itb, Idris, spesialis realis dan kaligrafi yang tangan kanannya pernah patah tapi ternyata gambar tangan kirinya lebih bagus, dan Pinoy, yang sebetulnya gangerti kenapa dia masuk kreatif padahal sejak TK tidak pernah lulus ujian menggunting.

Di pojokan kelas IPS, kita bisa menemukan barang-barang aneh seperti linggis, paku beton, triplek bekas, ban motor, peta dunia robek, bahkan sepeda. Arif adalah anggota sindikat yang hobi mengumpulkan barang-barang tersebut. 

Dan dia suka naik sepeda di dalem kelas

Bersama fatur

Berboncengan.

Seperti pada umumnya, anak-anak kelas IPS banyak yang kurang suka pelajaran matematika. Tapi takdir berkata lain karena guru matematika di kelas kami tidak pernah absen samasekali (clap clap). Pernah suatu ketika tiba pelajaran matematika, anak-anak IPS  nyanyi soundtrack Dora The Explorer pengusir hujan, “Hujan-hujan pergilah, datang lagi lain kali…” 

Eits.. tapi kita punya Didil! Sang ahli matematika yang waktu kelas 10 bukunya fisika semua tapi ketika naik kelas dia ambil jurusan IPS, ditemani Jijah dan Piye! Juragan grosir cililitan cantik yang paling jaim. Mereka bertiga adalah orang-orang yang saaangat menyesal jika jawaban matematikanya salah satu soal saja. 

Anak IPS juga seneng main! Main pesawat-pesawatan sampe naik tebing, main bekel, sampe pernah gasih di kelas kalian lantainya banjir sukro? Maksudnya, iya serius anak IPS ini emang suka ngabisin sukro berbungkus-bungkus gede cuma buat dilemparin. Tapi karena kita anti mubazir jadi kalo udah capek pasti sukronya satu-persatu masuk ke mulut masing-masing sampe lantainya bersih. 

Ditambah lagi kelas ini gapernah punya ruangan tetap, dan penempatan yang paling tidak tepat adalah ketika anak IPS diruang kelaskan di,

Lab IPA

Hasilnya bisa ditebak, semua alat praktikum dan organ-organ tubuh mannequin diperetelin cuma buat mainan.

Selain suka mungutin sukro dari lantai, di IPS juga ada giliran jajanin di kantin! Jadi gausah khwatir kalo suatu hari gabawa duit ke sekolah. Biasanya Avi adalah tumbal yang dikorbankan untuk pergi ke kantin. Karena avi hobi nyengir, di bully pun dia akan tetep nyengir. Sampe pernah suatu hari sepatunya di lempar-lemparin di kelas sampe dia nangis tapi mulutnya tetep nyengir! Mungkin Avi menangis terharu. 

Hobi makan ini juga sangat terbantu oleh Nadin, tiap kali tante ini dijenguk atau pulang dari padang, 90% bekelnya dimakanin sama temen-temennya ini. Terbantu juga sama keripik pedesnya manjol meski harganya dibandrol saaangat mahal.

Kelas kita juga gamodal, kita punya dispenser + galon tapi gapernah ada yang bawa gelas. Tiap hari kita ngambilin gelas di pantry, terus ilang tiba tiba gitu aja di kelas. Atau pecah. Maksudnya, dipecahin. Pernah di kelas lagi mendung dan gaada guru. Jadi kelas sepi bgt. Ada anak  yang gabetah nih kalo ga rame, dia ngambil gelas pantry di kusen jendela, lalu.. PRANGG !! dia lempar ke tembok, pecah. Pas kita panik, baru dia bilang “Nah, gitu dong.. rame”

Dia adalah Jaba. Maafkan Jaba ya mangmang pantry.

Anak-anak IPS juga menantu idaman. Kenapa? Karena anak IPS rajin menyapu, mengepel, ngosrek kamar mandi dan nyalain kipas angin. Kadang kalo pelajaran ekonomi lagi gabut, “Yaudah, kalian bersihin kelas aja” Yak.. jadilah kita bolak balik pos satpam ngambilin pel-meres-buang-pel-meres-buang diliatin sama anak smp yang berpikir kaka2 kelasnya ini berambisi jadi K3LH. Kelas kita selalu bersih meskipun gordennya rame sama bekas minyak dan tempelan upil. Dan kita punya pengharum ruangan yang bau muntah.

Tiap dipake, pasti bilang “ih bau muntah ih!”

Terus kalo kelas anyep disemprot lagi, “ih bau muntah ih!!”

Tapi disemprot terus,

“Ih bau muntah ih!!”

Kita pernah kepergok malah nonton film koboy di kelas. Di wanti wanti karena nilai mtk jelek terus. Ditanyain kenapa anak ips kok main terus. Kok ketawa terus. Pokoknya kita juga hobi dimarahin. 

Selain hobi bersih-bersih, ada juga yang hobi ke toilet. Abil dan Jaba adalah partner yang hebat dalam urusan izin ke kamar mandi. Kadang sampe 2 jam pelajaran.. ga balik-baik juga. Padahal kalo ijin bilangnya, “1 detik!! Plis plis 1 detik!” 

Di kelas, kita punya 2 bapak. Yang satu bapak Syukri yang hobi nyanyi lagu Raisa, dan Babeh, yang selalu disebut-sebut guru sejarah karena dia keturunan nabi. Ada juga Mancing, putra mahkota mudir penerus tahta pesantren, dan ada juga Hanip, yang jadi anak hits setelah kuliah di depok.

Kelas ini digabung, tapi di hijab. Kadang lucu. Misal ketua kelasnya ada keperluan dan harus ngomong ke akhwat, dan pas paketu nyamperin, kita langsung balik badan ngadep tong sampah! Hahaha. Malu malu kambing. Kita juga sering banget belajar pake game. Geografi misalnya, ketika grup ikhwan yang menang, akhwatnya biasa aja. Tapi ketika grup akhwat yang menang, komentar-komentar seperti ini muncul, “Apaan tuh bu gak jujur !!”  atau “Gaada pertanyaan yang lebih susah apa Bu?” (yang ini sok. Atau lagi “Jadi siapa bu yang kalah?”(yang ini pengen banget disebut. 

Makasih IPS! Elegance is ours! Pret.

“Kamu bisa gak ga bahas nikah nikah terus?”

Sebetulnya ini postingan saya di Line, gak nyangka ternyata banyak responnya. Angka share dan likes nya menembus 4 digit, dari situ saya sadar, ternyata nikah masih jadi topik favorit ya hahahaha.

Karena postingan status di line cepet banget kelelep, teman saya bilang coba ditaro di blog aja, supaya bisa dibaca terus.

Semoga menginspirasi.
—-
“Kamu bisa ga ga bahas nikah2 terus?”

Suatu hari temen aku dateng buat nginep di rumah, cerita2 tentang kampusnya, dia bilang, dia tertarik sama kaka tingkatnya, soleh-ganteng-keren-kaya-ngajinya-bagus-dan-jaga-pandangan. Katanya. Terus dia tanya, “Fin, kalo aku nikah sama dia gimana ya” “hm?”
“Insya Allah dia bisa bimbing akusih, duh tiap malem ada yang bangunin solat tahajjud, ada partner buat murojaah, asdfghjklblablablabla” panjang banget ngomongnya.
“Hati2, bahaya mikirin sampe ke situ”
“Yah.. akukan ga ngapa2in fin, kontakan aja ngga, boro boro. Apa bahayanya”
“Imajinasi kamu”
Terus dia cerita lagi, “kalo aku nikah ada yg anter jemput aku, aku lagi dimana aja insya allah di jemput kali ya, tinggal nge line hehehehe”
“Ooh, kamu pengennya suamimu tukang gojek?”
“Ih fin kamu mah”

“Fin si X udah nikah yaa!”
“He eh, kenapa emang?”
“Terus kita kapaaan masa dibalaap”

Pernah juga dia beli baju bagus. Anehnya, itu baju dipake-buat-rapat. “Ngapain si ?” “Ih si kaka xxx nya kan ada di rapat ituuuw”

Da kalo kamu bilang dia jaga pandangan mah gabakal manehna liatin baju kamu-_-

Dia bilang lagi, kalo dia lagi banyak banyaknya tilawah, lagi kenceng2nya shalat sunnah, yaa ‘memantaskan diri lah’ supaya level dia mendekati si kaka itu. Katanya. Dengan berpegangan dengan firman Allah bahwa laki laki yang baik untuk perempuan yang baik. Dan begitupun sebaliknya.

Ngga, aku cuma rada gmn, abisnya yang cerita2 kaya gitu ga cuma satu orang. Kayanya virus2 pengen nikah lagi meradang apa gmn gangerti ya. Menurut artikel yang pernah ku baca, dan kata kata mama, aku cuma mau ikutan bilang,

Bedakan antara menyegerakan dengan tergesa gesa.

Iya memang menikah itu menggenapkan dien, tapi dien kita yang separuh ini sudah disempurnakan belum? Saya ga bilang sempurna, tapi disempurnakan. Korelasinya dengan usaha.

Ust. Salim A filah contohnya, menikah usia 20 tahun, tapi beliau sejak 15 tahun sudah mempersiapkan. Berarti 5 tahun persiapan, kemudian menikah, itu menyegerakan.
Tapi kalo persiapannya baru 5-6 bulan dengan kesadaran penuh pun, trs tbtb ngotot pengen nikah, itu tergesa gesa. Apalagi, ya Allah aku malah ngeliatnya ga jarang nikah di mata temen2 tidak ubahnya adalah hanya seperti menyalurkan keinginan pacaran, karena temen2 menyebut diri sebagai orang yang ‘anti pacaran’.  Nangkep ga maksudnya? Ya meskipun ga semua. Tapi ada aja.
Koreksi kalau aku terlalu sarkas ya

Kata mama, iya emang nikah ada indah indahnya. Ya paling bentar doang. Abis itu baru dimulai peran yang sebenarnya. Kamu harus ngurusin satu rumah, belum lagi kalo kamu pengen kerja, ribet sana sini, harus bangun lebih pagi, kalo ada anak nyiapin mandi anak makan anak baju anak, keperluan suami, trs nyuci ngepel nyetrika. Inget, kamu belum tau nanti suamimu mampu bayar pembantu apa ngga

Apalagi kalau kita memperbaiki diri hanya dengan tujuan jodoh. Udah gitu jodohnya kita yang nentuin lagi pengennya siapa.
Setau aku, memperbaiki diri itu ya kewajiban seorang muslim. Tujuannya ya ridho Allah. Pernah denger kata2 ini kan ? “Ketika zulaikha mengejar cinta yusuf, Allah jauhkan yusuf darinya, namun ketika zulaikha mengejar cinta Allah, Allah datangkan yusuf untuknya.”

Kata2 itu teh jangan di like-share-like-share aja atuh. Coba dimaknai urg teh udah sampai belum kesitu. Jangankan sampai deh, niat urg udah luruskan kesitu belum.

Balik lagi ke cerita temen yang di rumah. Karena orang tua saya pergi, akhirnya saya yang tanggung jawab ngurus rumah, di rumah ada saya, temen saya sama adik2 saya. Pas saya beres2 rumah, (yang itu cape banget), temen saya bilang “Ih fin, kamu udah ahli bebenah, udah siap banget nikah ih!!!”
Yang pada saat itu saya malah berpikir “Ya Allah urg ngaberesan nu kieu aja cape apalagi nanti kalau berumah tangga begini setiap hari”
Terus abis itu saya bikin sarapan,
“Kamu lagi ngapain fin”
“Diem, jangan ngomongin nikah dulu aku lagi bikin nasi goreng”
“IIIIH YAAMPUUN FIN beneran deh kamu istriable banget”

“…..”

Terus ntar suami urg sama anak2 urg gizinya cuman karbohidrat nasi, lemak, sama gizi2an dari bawang cabe sama tomat gitu?

Sampe aku akhirnya bilang “Kamu bisa ga ga bahas nikah2 terus?”

Yang kaya ginimah belum bisa apa apa atuh.
Memang kalau ditanya siap atau tidak, pasti tidak akan pernah ada jawaban siap, tapi itu bisa diiringi dengan belajar.

Iya bener. Belajar. Kan ga harus jago masak dulu baru nikah, kan ga harus ahli bersih2 dulu baru nikah, kan ini kan itu. Ya sengasihnya aja Allah kapan, kan kita gatau fin.

Aku juga pernah ngasih alesan itu ke mama. Iya, itu alesan.
“Alesan kaya gitu yang bikin perempuan males belajar masak, males bebenah, males nyuci, itu alesan.”
Terus lagi katanya, “emang betul. Semuanya bisa dilalui dengan proses belajar, tapi inget, tidak semua laki laki memiliki kesabaran yang panjang untuk menunggui kamu belajar. Tidak semua suami mau tiap hari disogokin masakan masakan kamu yang masih gagal selama beberapa bulan sampe kamu bisa, sedangkan suamimu bisa saja bukan orang berpunya yang tiap hari bisa beli makanan enak diluar”

Sabar temen2, sabar.
Kelarin aja dulu tanggung jawab kita. Yang masih belajar, selesaikan dulu pendidikannya, itu tanggung jawab kita, nanti kan ketauan, kita nih udah bisa bertanggung jawab belum sama yang Allah kasih duluan. Kalo jodohnya sudah datang ya silakan, tapi jangan sampai kita melepaskan tanggung jawab yang belum selesai. Kecuali ya kalo suaminya ga ngizinin. Apasih, ya pokoknya itulah.

Yang paling penting, jangan ‘ngabita’ liat temen2 yang udah pada duluan. Allah tau, batasan ‘tepat waktu’ bagi setiap orang.

Sabar temen2

I love you❤
Maaf ya
Haha

Afina Af. Fikom Unpad 2014